Minggu, 12 Mei 2013

Oral Trush pada bayi..


BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Sebagian besar bayi baru lahir dilahirkan dalam kondisi sehat,namun beberapa bayi dapat mengalami keadaan-keadaan yang membutuhkan pemeriksaan. Bayi baru lahir rentan terhadap beberapa penyakit daripada anak atau orang dewasa. Sistem kekebalan tubuhnya belum terbentuk sempurnah untuk melawan bakteri, virus dan parasit.
Oral trush di sebabkan oleh jamur candida Albicans, karena kurangnya menjaga kebersihan mulut. Bisa juga disebabkan ibu yang menyusui terinfeksi jamur dapat menjadi sumber penularan candida. (lewat puting susu) atau ditularkan ibu melalui vagina pada saat persalinan (saat bayi baru lahir). 
Ditandai dengan adanya bercak putih pada mulut, terutama lidah dan pipi bagian dalam yang sulit dibersihkan, dan anak kadang-kadang menolak untuk minum
1.2 Tujuan
1) Untuk mengetahui pengertian Oral trush.
2) Mengetahui penyebab dari Oral trush.
3) mengetahui cara menangani oral trush.
4) Untuk menambah wawasan bagi mahasiswa/mahasiswi bagi yang membacanya.
1.3 Rumusan masalah
1) Apa yang dimaksud dengan Oral trush?
2) Apa penyebab dari Oral trush?
3) Bagaimana cara mengatasi Oral trush?
4) Bagaimana cara mencegah Oral trush?
BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Definisi
Oral trush (stomatitis) adalah radang mulut (pada bibir atau lidah). Hal ini biasanya dijumpai pada bayi dan anak - anak kecil yang minum susu dengan botol atau dot atau anak kecil yang menghisap dot keripung (fopspean) yang tidak diperhatikan kebersihannya. Misalnya : dot tersebut tidak pernah direbus sehingga bakteri berkembang biak. (Asuhan Kesehatan Anak dalam konteks keluarga : 1993)
Oral trush adalah terinfeksinya membrane mikosa, mulut bayi oleh jamur candidiasis yang ditandai dengan munculnya bercak - bercak putih dan membentuk plak - plak berkeping di mulut. Biasanya penderita akan menunjukkan gejala demam karena adanya iritasi gastrointestinal. (Vivian, 2010. Salemba Medika)
Oral Trush adalah kandidiasis selaput, lendir mulut, biasanya mukosa dan lidah, dan kadang-kadang palatum, gusi serta lantai mulut. Penyakit ini ditandai dengan plak-plak putih dari bahan lembut menyerupai gumpalan susu yang dapat dikelupas, yang meninggalkan permukaan perdarahan mentah.
Penyakit ini biasanya menyerang bayi yang sakit atau lemah, individu dengan kondisi kesehatan buruk, pasien dengan tanggap imun lemah, serta kurang sering, pasien yang telah menjalani pengobatan dengan antibiotik. Trush (suatu infeksi jamur di mulut) disertai luka di mulut dan peradangan gusi, bisa merupakan pertanda awal dari adanya gangguan sistem kekebalan.
2.2 Etiologi
Pada umumnya oral thrush disebabkan oleh jamur candida albicans yang ditularkan melalui vagina ibu yang terinfeksi selama persalinan(saat bayi baru lahir) atau transmisi melalui botol susu dan puting susu yang tidak bersih, atau cuci tangan yang tidak benar. Oral thrush pada bayi terjadi 7-10 hari setelah persalinan. 
Jamur candida albicans bersifat saprofit sehingga jika daya tahan tubuh bayi turun atau pada pengguna antibiotika yang lama dapat terjadi pertumbuhan jamur ini secara cepat dan dapat menimbulkan infeksi berupa oral thrush dan diare, sehingga apabila penggunaan antibiotik tertentu pada usia dibawah 1 tahun akan mengakibatkan sariawan atau oral thrush yang menetap.
Oral thrush juga dapat terjadi karena bakteri di dalam mulut karena kurang menjaga kebersihan di mulut. Lesi-lesi mulut mempunyai konsistensi yang lunak, menonjol, bercak-bercak keputihan yang menutupi daerah-daerah yang kecil atau luas pada mukosa mulut, bercak bercak dapat dihapus dan meninggalkan permukaan daging yang berdarah. Keadaan ini didukung oleh abrasi mulut, kurangnya kebersihan mulut. Infeksi berat dapat menyebar menuruni esophagus.
2.3 Tanda dan gelala
Gejala yang mudah dikenali adalah lidah yang menjadi agak licin, berwarna kemerah-merahan, timbul luka dibagian bawah dan pinggir atau pada belahan bagian tengah lidah. Pada pipi bagian dalam tampak bintik-bintik putih, terkadang terdapat benjolan kecil yang dapat pecah sehingga mulut terasa perih. Secara keseluruhan Gejala oral trush yaitu :
a. Tampak bercak keputihan pada mulut, seperti bekas susu yang sulit dihilangkan. 
b. Bayi kadang-kadang menolak untuk minum atau menyusu
c. Mukosa mulut mengelupas
d. Lesi multiple (luka-luka banyak) pada selaput lendir mulut sampai bibirmemutih menyerupai bekuan susu yang melekat.
e. Bila terjadi kronis maka terjadi granulomatosa (lesi berbenjol kecil) menyerang sejak bayi sampai anak-anak yang berlangsung lama hingga beberapa tahun akan menyerang kulit anak.
f. Suhu badan meninggi sampai 40 derajat Celcius
g. Tak mau makan atau makan dimuntahkan dan gelisah terus
h. Bayi banyak mengeluarkan air liur lebih dari biasanya. 
i. Secara psikis bayi akan rewel
2.4 Diagnosa
Diagnosa oral trush dapat ditegakkan minimal dengan adanya 3 – 4 dari tanda dan gejala yang spesifik, yaitu :
a. Suhu badan meninggi hingga 40 derajat Celcius.
b. Lidah berwarna kemerah-merahan.
c. Tampak bercak keputihan pada mulut, seperti bekas susu yang sulit  dihilangkan.
d. Lesi multiple (luka-luka banyak) pada selaput lendir mulut sampai bibir memutih menyerupai bekuan susu yang melekat, bila dihilangkan dan kemudian berdarah.
e. Pada pemeriksaan laborat terdeteksi bakteri Candidiasis Albican
2.5 Komplikasi
Apabila oral thrush tidak segera ditangani atau diobati maka akan menyebabkan kesukaran minum(menghisap puting susu atau dot) sehingga akan berakibat bayi kekurangan makanan.
Oral thrush tersebut dapat mengakibatkan diare karena jamur dapat tertelan dan menimbulkan infeksi usus yang bila dibiarkan dan tidak diobati maka bayi akan terserang diare.
2.6 Penatalaksanaan
Oral trush pada umumnya bisa sembuh dengan sendirinya tetapi lebih baik jika diberikan pengobatan dengan cara:
1) Bedakan dengan endapan susu pada mulut bayi.
2) Apabila sumber infeksi berasal dari ibu maka harus segera diobati dengan pemberiantibiotika berspektum luas.
3) Menjaga kebersihan dengan baik.
4) Bersihkan daerah mulut bayi setelah makan ataupun minum susu dengan air matang dan bersih.
5) Pada bayi yang minum susu dengan menggunakan botol, harus menggunakan teknik steril dalam membersihkan susu sebelum digunakan.
6) Pemberian terapi pada bayi yaitu:
a) 1 ml larutan nystatin (100.000) unit 4 kali per hari dengan interval  setiap 6 jam. Larutan diberikan dengan lembut dan hati-hati agar  tidak menyebar luas ke rongga mulut.
b) Gentian violet 3 kali per hari.
2.7 Pencegahan
Upaya agar oral thrush tidak terjadi pada bayi adalah mencuci bersih botol dan dot susu, setelah itu diseduh dengan air mendidih atau direbus hingga mendidih (jika botol tahan rebus) sebelum dipakai.
Bayi lebih baik jangan diberikan dot kempong karena selain dapat menyebabkan oral thrush juga dapat mempengaruhi bentuk rahang.Jika bayi menetek atau menyusu ibunya, untuk menghindari oral thrush sebelum menyusu sebaiknya puting susu ibu dibersihkan terlebih dahulu atau ibu hendaknya selalu menjaga kebersihan dirinya.Adanya sisa susu dalam mulut bayi setelah minum juga dapat menjadi penyebab terjadinya oral thrush jika kebetulan ada bakteri di dalam mulut.
Untuk menghindari kejadian tersebut, setiap bayi jika selesai minum susu berikan 1-2 sendok teh air matang untuk membilas sisa susu yang terdapat pada mulut tersebut.Oral thrush dapat dicegah dengan selalu menjaga kebersihan mulut dan sering-seringlah minum apalagi sehabis makan.
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Oral Trush adalah kandidiasis selaput, lendir mulut, biasanya mukosa dan lidah, dan kadang-kadang palatum, gusi serta lantai mulut. Penyakit ini ditandai dengan plak-plak putih dari bahan lembut menyerupai gumpalan susu yang dapat dikelupas, yang meninggalkan permukaan perdarahan mentah.
Tanda dan gejala dari oral trush antara lain seperti: adanya bercak-bercak keputihan pada bibir atau lidah, meningkatnya suhu tubuh, bayi kadang menolak untuk minum atau menyusu bahkan kadang dimuntahkan, rewel.
Penatalaksanaannya bisa dengan menjaga kebersihan mulut bayi dan putting susu ibu, pemberian antibiotika bila infeksi berasal dari ibu, dan bila bayi minum susu dengan menggunakan botol agar dijaga kebersihan botol sebelum digunakan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar